RAKAN SIBER

Friday, October 1, 2010

MUHASABAH SYUKUR


SYAKIR VS SYAKUR
( Musuh ketat bagi terbaik adalah baik)

Sayang, saya bukan sayang kamu..... tetapi tersangat menyayangimu!
Itulah antara ungkapan cinta dalam irama romantis yang selalu ditutur oleh pasangan lewat SMS. Mereka karam dalam lautan kasih sayang. Hati mereka begitu sensitif dan dapat menjengkal jarak sebesar ngarai di antara sayang dengan tersangat sayang. ’Tasik sayang’ itu sedikit untuk dibandingkan dengan ’samudera tersangat sayang’ yang mendinginkan hati daripada gejolak cinta.
Begitulah keramat bahasa, ia sebagai medium meluah apa maksud sebenar serta apa pengertian yang paling tepat dari lubuk hati. Namun siapa bakal memahami ?
Yang akan mengerti adalah hati yang sama-sama merasa dan peka.
Bukan kisah cinta yang ingin diutarakan di sini, tetapi meruntun kehalusan hati di dalam memahami bahasa Ilahi dalam nafas cinta kepada Allah melalui kalam-kalam Qurani. Semoga dengannya kita mampu melihat perkara seni dalam garis halus keindahan firmanNya. Buat memahami makna tersurat dan menghayati erti tersirat;
Marilah menangis di dalam membaca ayat Allah,
“ Dan sedikit sekali hambaKu yang benar- benar bersyukur ( syakur).” –as Saba’ 13
Daripada ayat ini marilah bermuhasabah untuk melihat di golongan manakah kita? Adakah kita ini tergolong di dalam kelompok manusia yang sedikit, ataukah tergolong dalam kelompok manusia ramai? Di sana ada golongan manusia yang bersyukur dan
manusia yang tidak bersyukur.
Apakah yang menyedarkan kita tentang hubungan dengan Allah melalui ayat ini? Allah menyatakan bahawa golongan sedikit itu adalah ’as-syakur’.
Orang yang bersyukur disebut sebagai ‘syakir’, tetapi seorang hamba yang benar-benar bersyukur disebut ‘syakur’. Jarak perbezaan di antara keduanya begitu jauh sekali !
As- syakur adalah mereka yang mendirikan hak-hak syukur, sehingga dia sibuk merasai syukur di dalam hati, pada lidah dan segenap anggotanya pada setiap masa. Ibn Abbas menyatakan as-syakur adalah mereka yang bersyukur di atas seluruh keadaan hidupnya. Sesetengah mufassir menggambarkan as-syakur sebagai mereka yang tenggelam di dalam ’syukur kerana boleh bersyukur’. Imam al Badhowi menjelaskan perkara ini dengan menyatakan bahawa sesungguhnya taufiq Allah menjadikan seseorang itu bersyukur atas sesuatu nikmat. Ini membawanya kepada syukur kerana boleh bersyukur, ini adalah satu nikmat lain pula lantas menjadikanya bersyukur lagi sehingga tiada kesudahan bagi rasa syukur tersebut. Alangkah dalam pengertian bagi firman Allah buat mereka yang ingin bermuhasabah.
Seperti ayat-ayat cinta di permulaan tadi, orang yang dimabuki cinta dapat menjengkal ngarai begitu menjurang di antara ’syakir’dan ’syakur’. Ia juga seperti ukuran penanda paling bawah dengan penanda bahagian atas di zon selamat ! Melepasi paras terbawah zon syukur itu membawa seseorang kepada kufur nikmat. Wali’azublillah.
Sifat paling asas bagi seorang hamba adalah syukur. Sifat ini menyedarkan betapa kita tenggelam di dalam limpahan nikmat Ilahi pada setiap detik, lalu akan lahirlah rasa ingin berterima kasih dan bersyukur kepada Allah, Tuhan Yang Maha Pemberi.
Namun, golongan manusia ramai adalah mereka yang syukurnya tidak sampai kepada syakur, luahan rasa syukur itu tidak setimpal berbanding dengan apa yang diterima daripada Allah. Syukur jadi hambar, rasa terima kasih kepada Allah begitu tawar sekali. Al hasil, ia tidak mendorong apa-apa kepada Allah. Seseorang yang buta hatinya daripada bersyukur yang sebenar membawanya menyimpang jauh terhadap akhlak dengan Allah.
Kalaulah begitu penting sifat syukur ini, marilah kita bermuhasabah. Adakah kita telah bersyukur dengan sebenar-benarnya ? Di sudut lebih luas, sememangnya kita akur akan Firman Allah,
“Sekiranya kamu ingin menghitung nikmat Allah, kamu tidak berupaya menghitungnya…”
Namun, adakah luahan rasa hati, ucapan dan perilaku syukur kita setimbang dengan bilangan nikmat Allah yang dikecapi ? Marilah kita bertanya ke dalam diri sendiri dan biarkan geruh nafas paling dalam menjawabnya…
Dalam firman ini Allah menjelaskan bahawa golongan sedikit adalah mereka yang benar-benar bersyukur ( Syakur ) bukan mereka yang bersyukur (Syakir) . Golongan yang bersyukur itu sebenarnya ramai apatah lagi golongan kufur jauh lebih ramai, tetapi golongan sedikit yang disebutkan oleh Allah adalah mereka yang benar-benar bersyukur .
Persoalannya, Adakah kita tergolong dalam golongan syakur ini ? Mari lihat di dalam dialog Rasulullah apabila ditanyakan kepadanya kenapa beliau begitu tekun beribadah di waktu malam sehingga bengkak betis serta tumitnya, jawaban baginda adalah, ”…Tidakkah boleh aku ingin menjadi seorang hamba yang benar-benar bersyukur ( abdan syakuran) - hadis riwayat Imam Bukhari dari Mughirah bin Syu’bah.
Ada nikmat disebut nikmat maddiah atau nikmat kebendaan. Ia seperti nikmat hidup, sihat, nikmat harta benda, nikmat hidup berkeluarga, punya zuriat, punya wang dan kesenangan. Sejauh mana kita bersyukur setiap kali mengecap nikmat-nikmat ini ? Kemudian ada nikmat yang lebih berharga, ia disebut nikmat maknawiyah. Di dalamnya terkandung nikmat hidayah, taufiq dan i’nayah. setelah kita menyenaraikan ketegori nikmat sejauh mana kita menghargai nikmat –nikmat itu lantas berterima kasih kepada Al- Mun’im. Dengannya kita menjadi seorang muslim, punya keimanan di dada serta berupaya melakukan ketaatan dan meninggalkan tegahan. ? Hakikat syukur adalah merasai bahawa setiap pemberian itu adalah pemberian daripada Allah .
Selari dengan ajaran Islam yang berasaskan ‘itqan’, setiap amal perlu dibuat terbaik. Islam tidak menyuruh kita beramal hanya sekadar amal itu perlu dibuat, tetapi menuntut agar ianya dibuat dengan bersunguh-sungguh. Kalau begitulah sifirnya, untuk buat amal terbaik maka ia mesti punya sumber tenaga yang menggerak dari dalam ke luar. Sifat asas yang menyimpan tenaga penggerak itu mesti terbaik ! Inilah rahsia kehebatan Ibadah Rasulullah, ia bersumber daripada sifat syukur yang sangat mendalam….’Syakur’
Kenapa pula amal ibadah kita tidak seperti itu ? Jawabannya adalah kerana sifat syukur kita tidak sebesar syukur Rasulullah, hanya syakir. Syukur itu ibarat enjin yang menggerakkan kereta ibadah. Jangan mengimpikan memecut BMW 7 series kalaulah enjinnya hanyalah berkapasiti 500 cc!
Pokok pangkalnya terletak kepada sejauh mana besarnya sifat syukur di dalam diri seseorang. Bagaimana mungkin mendapat air yang jernih di kuala sekiranya air di hulu keruh ? Syakur akan membuahkan amal terbaik !
Inilah yang terkandung di dalam doa seorang lelaki di sisi Saidina Umar RA:
”Ya Allah jadikanlah aku di dalam golongan yang sedikit”.
Saidina Umar RA bertanya : ”Jenis doa apakah yang kamu bacakan ini?”
Jawab lelaki ini: ”Aku mendengar ayat Allah yang memberi tahu ; Dan sedikit sekali hambaKu yang benar-benar bersyukur. Aku berdoa agar tergolong dalam golongan sedikit ini. Saidina Umar RA berkata: ”Semua manusia lebih tahu daripada Umar”
Perjalanan memburu redhaNya memerlukan tenaga, semoga kita menyedari bahawa syukur yang benar-benar ( As Syakur) adalah tenaga itu dan kita kian hampir denganNya:
”Ya Allah Tuhan Yang Maha Pemberi nikmat, semoga di antara kita.... tiada antara.”

Salam ukhwah dan kasih sayang.

0 comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP