RAKAN SIBER

Monday, April 19, 2010

Selangkah ke haribaan Redha Ilahi.


Bagi sahabat yang tidak membaca ini di majalah ANIS dalam ruangan Fikir-Zikir saya kongsikan catatan saya itu, semoga ada manfaatnya....


-->
Anak kunci ketenangan jiwa adalah apabila berjaya meraih keredhaan Allah. Ia adalah destinasi terpuncak pemburuan manusia di dalam hidup. Ia sebagai jawapan kepada sebuah kehidupan bermakna. Namun, manusia sering tersalah jangkaan apabila merasakan bahawa kemewahan hiduplah sumber ketenangan jiwa. Manusia kemudiannya melaburkan seluruh masa, tenaga serta komitmen mereka untuk memburu kemewahan hidup demi meraih ketenangan dan kepuasan. Respon kepada rangsangan ini adalah, manusia terus tenggelam di dalam arus resah, bernafas gelisah dalam sekam hidup yang sangat merimaskan. Saat itu kita sedar bahawa kemewahan hidup yang sempit ini tidak berupaya memenuhi ruang hati yang lebih luas. Rongga itulah kegelisahan yang membedal kita dari dalam. Ruang itulah yang perlu diisi dengan Mardhotillah demi mencari jawapan tentang kedamaian hakiki. Mari kita meneroka daerah keredhaan Allah yang Maha Luas, ia bermula dari langkah kecil dengan menghargai sesuatu yang sangat berharga, bukan pada nilai duniawi, tetapi ingatan buat seluruh kita bahawa :

“ Keredhaan Allah itu terletak pada keredhaan kedua ibubapa.”

Dalam buku ‘U-Turn Ke Jalan Lurus’ ketika menceritakan mengenai kuasa fitrah, saya kongsikan kisah seorang pemilik dusun durian yang menembak seekor ibu monyet. Ketika monyet itu meraung kesakitan, sedang darah mencucur deras, kesakitan menyelinap segenap saraf dan sendi, pada luka yang dalam dari bekas peluru pula berbuih terbaur darah pekat bercampur lendir kesakitan yang tidak mampu dibayangkan. Saat itu ketika anak yang bergayut pada tengkuknya meraung ketakutan si ibu telah menarik anaknya dan diberikan susuan. Hanyir darah dan gempita kesakitan tidak dapat memisahkan kasih antara ibu dan anak.. Sungguh tragis, itu yang datang dalam sebak rasa saya bila mula-mula mendengar kisah ini.

Saya ingin kongsikan pula pengalaman seorang anggota bomba yang sering berhadapan dengan keadaan gawat lewat kemalangan ngeri dan bunyi geruh nafas akhir serta wajah-wajah kematian. Saya kongsikan cerita beliau;
Pada satu kemalangan dahsyat di lebuh raya yang melibatkan sebuah kereta, sepasang suami isteri dan seorang bayi. Kereta yang dinaiki mereka telah hilang kawalan lalu terbabas ke pembahagi jalan dengan hentaman maksima. Kereta remuk sepenuhnya. Di tempat duduk pemandu, si suami telah terkulai, badannya terlungkup pada stering dia mati dengan kecederaan teruk pada tubuh dan kepalanya.
Di sebelahnya pula si isteri sedang bergelut dengan kematian, tubuhnya tersepit di situ terkapit di antara tempat duduk dengan keluli pejal kemek seperti ragum maut yang menggigit rapat.


-->
Alangkah sukarnya saat itu, pada pipinya tertusuk-tusuk kaca cermin hadapan yang pecah, sedang kulit dahinya terkoyak sehingga menampakkan putih tulang tengkoraknya kesan tujahan keras dan hantukan kuat semasa titik hentaman berlaku. Tulang bahu kanannya pula patah , tulang itu tercungkil keluar mengoyakkan daging dan kulit bahunya, tangannya terkulai.
Pada saat ini ketika darah merah pekat mencucur keluar dari tubuhnya dan kesakitan tidak mampu dibayangkan dengan kata-kata, dengan isyarat longlai dia meminta pada bomba untuk diberikan padanya anaknya yang terselamat, bayi itu masih dalam bedungan sedang menangis kuat . Si Ibu dengan lelehan air mata bercampur darah, dalam tangisan pilu penuh sayu mendakap anaknya seakan tidak mahu berpisah dengan jantung hatinya . Dalam seribu kepayahan, si ibu pada saat itu menyingkap bajunya dan menyusukan anaknya. Dalam saki baki nafasnya itu ia memeluk anaknya, merangkul erat dan disuapkan lautan kasih sayang dalam aliran air susunya kepada mulut comel yang rakus menyusu.

Kasih ibu seputih susu sebening firdausi. Dalam nafas sukar itu dada si ibu berombak-ombak, nafasnya tersekat-sekat…sesaat kemudian dia memejamkan matanya yang menangis, roh berangkat pergi buat selama-lamanya. Meninggalkan anaknya bersama tangisan memanjang dalam episod kasih yang tidak kesampaian….
Drama ini menitipkan secebis kisah ajaib tentang kasih seorang ibu pada anaknya. Sekali lagi alangkah tragis kisah ini, ia begitu menyayat rasa. Dalam nafas yang dalam saya berfikir tentang harga kasih seorang ibu. Luasnya Rahmat Ilahi.
Begitulah seorang ibu, Allah memberikan mereka ‘rahim’ kerana mereka kaya dengan kasih sayang . Dalam belaian mereka kita bernafas, dalam kasih mereka kita bernadi dan dalam pengorbanan mereka kita ada pada hari ini.
Hukum alam mewartakan, ketika kita sedang berada di puncak putaran hidup, mereka pula meratah usia kian tua. Mereka tidak lagi bernafsu untuk makan atau hiburan lain sepertimana kita, kegembiraan begitu tercatu buat mereka pada usia begini.
Namun mereka punya memori indah dengan kita. Kita yang digomol sewaktu kecil sehingga dengannya kita tidak merasa kesunyian. Ketika demam mereka tidak tidur sepanjang malam berjaga. Ketika ketakutan mereka memeluk erat menenangkan kita sehingga boleh melelapkan mata. Ketika dalam proses membesar, kita meminta itu dan ini. Kita mungkin mendapat semua atau sebahagiannya, tetapi kita tidak pernah tahu cerita di sebalik semua itu mungkin ada kesukaran yang tak diceritakan .

( Saya pernah terjumpa seorang ibu yang menangis tersesak-esak di sebuah masjid kerana tidak punya wang yang cukup untuk membayar yuran yang diminta oleh anaknya sedang dia tidak punyai jumlah wang itu dan dia tidak memberitahukan ini kepada anaknya...) Itulah yang mereka ada, memori indah bersama kita.
Tetapi malangnya memori itu hanya di pihak mereka sedangkan kita tidak mengingatinya lagi kerana sedang sibuk dengan urusan dunia yang tak pernah habis-habis.

Di titik perselisihan inilah menjadikan mereka terabai. Mereka melalui hari-hari yang kosong tanpa ingatan anak-anak, melalui malam-malam sepi tanpa sinar belaian cahaya mata dan mereka berada di penjuru dunia yang terasing membilang saki baki hari dengan butir tasbih sunyi sebelum berangkat pergi ke daerah barzakh di alam lain buat selama-lamanya. Peritnya mereka di penghujung usia sedang warna hidup kita meriah sekali dengan derai tawa ria rakan-rakan dan limpahan kesenangan yang gemerlapan. Marilah dengan jujur bertanya,

bilakah kali terakhir kita menghubungi mereka?

Bilakah kali akhir kita mendoakan mereka setulus hati?

Bilakah kali akhir kita menuturkan sayang dan rindu pada mereka ?

Bilakah kali akhir kita ambil berat tentang masalah mereka ?

Bilakah kali akhir kita berjenaka dan mereka ketawa ?

Bilakah kali akhir mereka bercerita sedang kita mendengar dengan tekun dan mereka seperti tidak mahu mengakhirinya kerana pendengar itu sangat berminat untuk mendengar ?

Bilakah kali terakhir kita bersalaman untuk pulang, mereka memeluk dan di dalam hati mereka ada getar begitu sukar melepaskan kita pergi?

Carilah jawapan dalam selaut rasa, biarkan hati yang berbicara bukan sesiapa memaksa, semoga nanti kita menghargai sesuatu yang paling bernilai...hati seorang ibu dan perasaan seorang bapa!
(Apakata... selepas membaca artikal ini kita hubungi mereka dan tuturkan sayang dan rindu, ketika waktu masih mengizinkan untuk itu...)
Di sebalik semua ini adalah mencari redha mereka, di sana ada redha Ilahi dalam jambangan ketenangan yang hakiki.
Bagaimana mungkin redha Ilahi diraih sekiranya syarat mendapat redhaNya tidak dipenuhi? Bagaimana mungkin Allah menilai sayang kepadaNya sedangkan kepada insan yang sanggup mempertaruhkan nyawanya demi kitapun tidak kita endahkan? Bagaimana Allah akan memberi keredhaanNya dalam hidup ini sedangkan airmata seorang ibu tidak pernah kering mengalir, luka hatinya tidak pernah sembuh disayat sembilu?
Jawapan kepada semua persoalan itu adalah sebuah pemburuan yang menentukan perkara yang terpenting di dalam hidup ini; Sebuah keredhaan Allah sebuah ketenangan hakiki!

Salam kasih sayang.

1 comments:

cikgu aniza May 3, 2010 at 5:16 AM  

assalamualaikum!saya hanya ingin memaklumkan bahawa dengan takdir Allah saya membaca tulisan tuan di pagi-pagi begini dalam proses saya mencari sesuatu bahan bacaan untuk input idea kepada tulisan mencari keredhaan Allah dengan 'mengajar,(ilham yang datang sebaik sahaja saya terjaga namun saya tidak pasti adakah saya mampu menulisnya)..Terima kasih kerana tulisan tuan mengingatkan saya kepada tugas utama saya iaitu memahami erti dan berusaha untuk mencari dan terus mendapatkan keredhaan ibu bapa saya...Cerita tentang seorang ibu yg kemalangan tetapi amsih mahu menyusui anaknya membuatkan air amta saya berlinangan..Teringat pada susah payah ibu saya dalam mendidik dan mengasuh kami 7 beradik (cerita yg ingin saya garapkan dalam novel saya-yg entah bila kan siap..)
aPA-APAPUN TERIMA KASIH...Kekadang ingatan itu perlu supaya kita tidak lupa..

Post a Comment

There was an error in this gadget

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP