RAKAN SIBER

Wednesday, January 30, 2013

BICARA MALAM DI PFK Bicara malam di Petronas Fertilizer Kedah Gurun Kedah


Dalam getar jam 11 malam di tengah rimbun bunyi dan jeritan mesin
Pada gejolak api dari cemeni gergasi dan desir angin desa
Berhalaqah dalam majlis zikir buat muhasabah bagi rakan dan sahabat
yang bertugas shift malam...yang mengendalikan mesin dan perkakasan,
mereka yang soleh dalam uniform berwarna kuning.

Muqadimah adalah syukur tentang nikmat usia
Yang kian hari kian sedikit berbaki
.....Kian sampai ke noktah terakhir.
Cuma manusia-manusia terus alpa dalam ribut hidup seribu kalut.
Selengkar peringatan dan sedarlah akan pesan nabi kepada Ibn Umar;
“ Jadilah kamu di dunia ini seperti seorang dagang atau si pelintas jalan..., maka persiapkanlahlah diri mu sebagai ahli kubur !”
Tersentuh dengannya Ibn Umar menyambung, “Apabila kamu sedang berada di waktu petang jangan tangguhkan kebaikan sehingga ke pagi, apabila di waktu pagi jangan tangguh sehingga ke waktu petang...ambillah kesempatan sihat ini kerana nanti kamu akan terlantar sakit. Rebutlah peluang selagi hayat, kerana nanti kamu akan terkujur sebagai mayat !”
Hanya orang yang ingat tentang hakikat umur dan kesudahan akan memanfaatkan peluang, Merebut ganjaran, memperbanyak amal
Melabur buat hari yang panjang ...yang pasti !
Dalam nafas malam itu,
Kita sedar betapa di dalam membina hidup ini, teladannya adalah Rasululah. Itu pesan Ilahi agar kita tidak terkhilaf ...
Masakan Micheal H Hart dalam The 100nya tersalah apabila
Menobatkan Rasulullah sebagai manusai terhebat sepanjang zaman dalam membina tamadun dan kehidupan..
Namun tamadun yang dibangunkannya sangat sedaging antara rohani dan fizikal
Sangat sedarah antara spiritual dan material.
Sekira tidak, jadilah seperti apa yang dianalogikan oleh Stephen Covey dalam First thing firstnya;
Seperti orang yang mendaki anak tangga dengan segala kepandaian dan kemahiran
juga strategi dan kekuatan dia berjaya di mercu anak tangga.... digelar orang sebagai
sang juara. ! !
Namun dia baru tersedar satu perkara setelah berada di sana
Setelah sayup di puncak yang tinggi
Rupa-rupanya....
tangga yang didaki itu tidak bersandar pada dinding !
Malang apakah ini... di hujung episod pemburuan yang sangat memenatkan
Pelaburan apakah ini dalam pengejaran, keletihannya membunuh...
Begitu banyak korban masa,
Korban tenaga, korban airmata, korban terabainya orang-orang tercinta di sekeliling kita.
Kesakitan di atas nisan kejayaan....

Tiada jalan pintas sebenarnya
melainkan kembali kepada cara Tuhan
Kerana Dia yang mencipta dan mebuat pengaturan
Lihat kepada adiwira sebenar, alangkah hebatnya baginda, berjaya merubah manusia menjadi insan bermakna
Dari hidup saling berbunuhan
Daripada seorang pembunuh hatta sanggup membunuh anak sendiri
Daripada pemadat khamar
Daripada penzina
Dari penindas
Berubah menjadi insan terhebat pembina tamadun zaman berzaman
Yang terus memegang piala gemilang tidak mampu ditandingi ...

Dalam jiwa mereka hidup Allah lalu mereka hidup...bukan hidup-hidupan
Yang hanya meminggir dijalanan; ada tidak dirasakan mati tidak diperasan

Semoga hari esok menjanjikan kita kebaikan
Kerana kita menjanjikan diri untuk berubah demi membina kebaikan di atas jalan kebaikan pengikut sebaik-baik Rasul insan pilihan.

Terima kasih Ustaz Nazim Arifin dan sahabat-sahabat di PFK



1 comments:

kopiah putih,  January 2, 2010 at 9:46 PM  

alhamdulillah,terima kasih ustaz kerana perkongsian bicara malam di pfk.sangat bermakna untuk kehidupan dunia wa ukhrawi.

Post a Comment

There was an error in this gadget

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP